Purple Case : from Gasibu to Pasar Baru Bandung

Hari minggu kemarin sahabat saya datang dari Jakarta. Seperti biasa, saya menyiapkan penginapan gratis dan menjadi guide tour –nya seharian. Sebetulnya kebalik sih, saya tetep yang harus di –guide –in karena sulit menghapal tempat –tempat dan jalan. Kawan saya itu sebetulnya asal Bandung, tapi karena beberapa hal, sayalah yang menemaninya.

Dimulailah petualangan khas ibu –ibu; yaitu apalagi selain belanja. Teman –teman saya yang datang ke Bandung selalu ingin ditemani belanja dan wisata kuliner. Bandung memang surganya belanja.  Apalagi hari Minggu. Sebenarnya tidak terlalu enak jalan –jalan hari libur seperti ini, karena akan sangat macet. Pusat perbelanjaan juga akan sangat padat.

Sebenarnya, saya sudah lama tidak jalan –jalan. Apalagi belanja.  Biasanya orang –orang (terutama cewek) akan menjadi shop – a –holic di sini. Tetapi saya kurang berminat belanja karena sedang bokek. Menahan dahaga belanja memang tidak mudah, tapi saya sudah terbiasa jalan bersama teman –teman tanpa beli apapun. Walaupun mereka memborong berbagai benda dan baju, saya bisa tahan untuk hanya mengantar saja. Melihatnya saja saya sudah kenyang. Alih –alih ikut membeli sesuatu,  saya sudah stres duluan karena puyeng di keramaian yang panas.

Akhir –akhir ini saya tidak terlalu tahan berada di keramaian. Makanya, mood belanja langsung hilang. Apalagi tempat semacam Pasar Baru dan Kings Shopping Centre.

Kemarin itu saya dan teman berkeliling di Gasibu. Setiap Minggu memang selalu ada pasar kaget di sana. Dari pagi sampai sekitar jam 12 –an dan sesudahnya selalu menyisakan jutaan sampah. Bayangkan, tiap Minggu ! Teman saya langsung berburu barang, sedangkan saya hanya mengikuti. Makin siang, saya makin kegerahan dan kaki rasanya bengkak sebesar gajah. Dan yang paling gawat adalah: saya sangat mengantuk !!!

Sebelum memulai penjelajahan, sebetulnya perut sudah diisi dengan batagor (baso tahu goreng), jajanan khas Bandung yang terkenal itu. Batagornya super banget, gede –gede, dan sangat enak !! Bumbunya mantap, tapi dimakan terlalu banyak ternyata lumayan jadi enek juga.

kami berkeliling hampir seharian itu karena mencari baju berwarna ungu. Awalnya saya melihat sebuah baju mungil yang sangat lucu berwarna ungu, dan sempat melongo karena menginginkannya. Tapi karena saya memang tidak berniat belanja, jadi saya melewatkannya. Teman saya juga sepakat, baju itu sangat lucu. Dan akan sangat lucu kalau dipakai saya. Tapi akhirnya kami melewatkan baju itu.

Ternyata teman saya itu punya rencana manis.  Beliau akan membeli baju ungu itu untuk saya. Sebelum pulang, kami berlari –lari mencari si penjual baju ungu tersebut. Tapi ternyata, dasar bukan jodoh, penjualnya sudah tak ada. Teman saya itu hampir saja menangis, “padahal saya ingin membelikan baju itu buat isma”. Saya hanya bisa tersenyum kecil. Tenaga sudah habis. Tak mampu lagi bicara. Akhirnya, kami mampir di sebuah mushalla sambil beristirahat. Dan parahnya, karena saya sudah sangat mengantuk, saya langsung ambruk dan tertidur. Entah berapa jam. Saya tak ingat bagaimana kondisi dan posisinya waktu itu, pokoknya terlelap begitu saja di lantai. Saya baru bangun saat dibangunkan teman. Parahnya.

Akhirnya, diputuskan untuk melanjutkan perburuan ke Pasar Baru, berhubung saya tetap ingin baju berwarna ungu. Dan sudah keliling lagi sampai kaki benar –benar bengkak. Teman saya pun sempat bete banget karena selera saya yang rewel dan susah.  Padahal akan diberi gratisan, tapi mencari ungu yang cocok itu sangat susah. Walaupun akhirnya dapat juga, kami sudah benar –benar kehabisan energi. Sedangkan teman saya itu sudah memenuhi tas dan kantongnya dengan oleh –oleh untuk dibawa ke Jakarta, salah satunya: oncom bandung !

Thanks sista, untuk jalan –jalannya. Untuk hadiah baju ungunya. Dan untuk kunjungannya. Ditunggu kunjungannya minggu depan >_<’

Ada yang mau oleh –oleh? Ini saja, ya.

7 thoughts on “Purple Case : from Gasibu to Pasar Baru Bandung

  1. hayaah saya jadi kangen bandung dah ampir 5 tahun gak nginjak gasibu.😦
    .
    eh mbak kalau hari minggu d gasibu masih tetep rame…?
    .
    eh ada apa dgn baju warna ungu…? jangan, jangan…😕

    Like

  2. –kang gembel–
    hari minggu gasibu tetep rame, kang. makin rame, makin panas, makin banyak sampah.
    kali2 maen atuh ke gasibu….

    ah, abi mah lagi seneng we sama baju warna ungu, soalnya blm punya. sekalian sama jilbabnya. gitu..
    ga ada arti lainnya kok:mrgreen:

    –Lambang–
    mau batagor? sini sy kirim. mau kirim via apa?
    oncom itu emg ada jamurnya, klo ga ada jamurnya ya bukan oncom. lagian gpp kok dimakan.. jengkol juga ada, mau juga? ta’ kirim deh

    Like

  3. pasar baru masih rame dan macet dan pagelek -gelek. pastinya tambah gerah aja.
    emang asal bandung ya, mas?

    salam kenal juga ^^
    makasih udh berkunjung ke blog saya

    Like

  4. wah saya baru dari sana mba bulan agustus..
    tapi kenapa ya pada saat itu bandung panas banget berbeda sekali pada saat saya pertama kali kesana…
    untuk makanan ndak usah ditanya selain murah enak semuanya dan saya sempet nonton konser digazibu saat hari kemerdekaan..

    mantep kan mba orang balikpapan bisa hapal bandung hahahahahaa

    Like

  5. mas baju,
    wah, orang balik papan to? iya, hebad udah bisa jalan2 ke bandung. selamat !
    dan emg sekarang bandung sudah makin panas. walaupun masih tetep adem dibandingkan kota lainnya mah.. tapi ya karena udah terbiasa dingin, jadi perubahan cuaca di sini jadi panas kerasa banget…uuh, gerah

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s